Suster Apung Merasa Ditipu Soetrisno Bachir

Rabiah dan Arfan Sabran (detikcom) Jakarta – Hj Rabiah yang dikenal sebagai Suster Apung merasa tertipu dan dibodohi oleh Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Soetrisno Bachir (SB). Ia tidak tahu kalau film yang dibintanginya akan dijadikan iklan politik.

“Saya bekerja sebagai suster untuk mengabdi pada masyarakat, bukan untuk jadi jualan politik Pak Tris (panggilan Rabiah untuk SB),” tutur Rabiah di warung kopi Daeng Annas di Jalan RS Faisal Makassar, Jumat (15/8/2008) .

Rabiah menjadi salah satu bintang dalam iklan layanan masyarakat seri dirgahayu Indonesia dengan tokoh utama SB. Ikut main dalam iklan itu beberapa warga pulau Liukang Tangngayya, Kabupaten Pangkajenne Kepulauan (Pangkep), tempat Suster Apung mengabdi sebagai tenaga perawat kesehatan sejak tahun 1977.

Rabiah menceritakan, pada 12 Juli lalu ia diajak oleh orang-orang 25Frame untuk membintangi kompilasi film dokumenter di Bali. Selama 3 hari di Bali, ia sama sekali tidak sadar kalau orang yang dipanggil Pak Tris adalah Soetrisno Bachir, sponsor pembuatan film pendek dirinya.

Ia juga tidak pernah diberitahu bahwa kelak film tersebut akan dijadikan iklan politik di televisi. Rabiah mengakui ia memang pernah menandatangani surat pernyataan dan menerima Rp 4 juta dari pihak 25Frame. Namun ia tidak pernah melihat ada nama Soetrisno Bachir dalam surat pernyataan tersebut.

Rabiah baru tahu kalau film yang dibintanginya dijadikan iklan politik setelah diberitahu Arfan Sabran. Pria ini merupakan sutradara film dokumenter “Suster Apung’ yang memenangkan kompetisi film dokumenter Eagle Award yang diselenggarakan Metro TV. Lewat film inilah Rabiah kemudian lebih dikenal sebagai Suster Apung.

Arfan Sabran yang menemani Rabiah mengungkapkan kekecewaaanya pada SB, mulanya diberitahu oleh teman-temannya di Jakarta dan Yogyakarta. Ia di-sms dengan kalimat “Selamat, Suster Apung Sudah Dipolitisasi”. Ia pun buru-buru menonton iklan politik tersebut di televisi.

Setelah menonton, ia terhenyak dan langsung menghubungi Rabiah. Ternyata Rabiah pun tidak tahu kalau peran yang ia mainkan menjadi jualan politik partai yang memiliki banyak caleg dari kalangan artis.

Meski kenyataannya demikian, baik Rabiah maupun Arfan belum mau meminta iklan politik tersebut ditarik dari peredaran. “Kami hanya meminta pada Pak Tris agar tidak seenaknya memanfaatkan rakyat jelata seperti Suster Apung menjadi komoditas politik partainya,” tegas Arfan.(mna/iy)

Sumber : http://www.detik.com Jumat, 15/08/2008 13:35 WIB

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s